Latest Movies

Today Best choice
check all movies now playing

Sunday, January 8, 2017

Menggagas Reksa Dana untuk Pengembangan Industri Antariksa

SPACE TOURISM INDONESIA -- Industri antariksa di Indonesia selalu mengalami kendala dengan pendanaan.

Padahal di luar negeri, beberapa perusahaan antariksa sudah mulai didanai oleh produk-produk pedanaan dari pasar saham dan keuangan.

Hal yang sama juga di Indonesia, reksa dana, saham, sukuk telah mulai dimanfaatkan organisasi sosial (baca) dan keagamaan (baca) untuk membiayai anak perusahaan.

Lalu mengapa tidak membuat reksa dana untuk industri antariksa? BUMN di bawah LAPAN akan dapat mengembangkan insutri antariksa dengan pendanaan dengan sumber yang terdiversifikasi.

Baca: Nilai Saham Tesla dan SpaceX

Thursday, January 5, 2017

Etiopia Ingin Belajar Ilmu Antariksa dari LAPAN

SPACE TOURISM INDONESIA -- Ethiopia menyatakan minatnya untuk mempelajari sektor penerbangan dan antariksa dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), untuk meningkatkan sumber daya di bidang tersebut.

Dalam keterangan resmi Lapan, Ethiopia mengirimkan 45 mahasiswanya ke Indonesia untuk mempelajari teknologi penerbangan dan antariksa dari Lapan melalui berbagai program beasiswa yang dikeluarkan pemeeintah negara tersebut.

“Ethiopia ingin belajar dari Indonesia, karena minimnya sumber daya manusia di bidang penerbangan dan antariksa dari negara itu,” isi keterangan resmi Lapan, Jumat (23/12).

Rombongan mahasiswa Ethiopia didampingi oleh Allega Hairu Teffera dari Kedutaan Besar Ethiopia di Indonesia. Rombongan mengunjungi kantor Lapan, untuk memperdalam pengetahuan mengenai bidang riset Lapan.

Lapan sendiri memiliki kompetensi utama di bidang sains antariksa dan sains atmosfer, teknologi penerbangan dan antariksa, penginderaan jauh, serta kajian kebijakan penerbangan dan antariksa.

Nantinya, Ethiopia juga akan mengirimkan tenaga ahlinya, untuk mempelajari lebih jauh terkait penerbangan dan antariksa dan diimplementasikan di negaranya.

Lapan memiliki visi dan pengalaman di bidang penerbangan, serta antariksa yang baik, sehingga akan mendorong negara tersebut melakukan join research dengan Indonesia.

More

Wednesday, November 30, 2016

Sinyal Telekomunikasi dari dan ke Planet Mars Semakin Kuat Berkat TGO



SPACE TOURISM INDONESIA -- Orbiter atau pesawat pengorbit baru milik European Space Agency (ESA) menguji instrumen dan memperlihatkan foto Mars terbaru. Disebut Trace Gas Orbiter (TGO), alat pemantau ini tiba di Mars pada 19 Oktober 2016. Dilansir Phys, Selasa (29/11/2016), TGO mengorbit secara elips di atas permukaan Mars.

Ketinggian orbit TGO sekira 230-310 kilometer hingga 98 ribu kilometer di atas permukaan planet merah setiap 4,2 hari, orbiter ini juga dapat memantulkan sinyal telekomunikasi robot-robot NASA yang sudah terlebih dahulu berada di Mars. (baca)

TGO sempat menguji empat instrumen sains pada 20-28 November 2016. Data dari orbiter tersebut kini dirilis untuk menunjukan jarak observasi yang diharapkan. Tujuan utama TGO ialah untuk mengumpulkan informasi secara rinci mengenai gas langka dalam atmosfer planet, termasuk metana, uap air, nitrogen dioksida dan acetylene, dilaporkan okezone.com.

Metana juga diproduksi di Bumi, yang muncul terutama oleh aktivitas biologis dan tingkat yang lebih kecil oleh proses geologis, seperti reaksi hidrotermal.


Thursday, September 3, 2015

Russia to help Iran space program

SPACE TOURISM INDONESIA --  Two Russian space companies have signed a cooperation agreement with an Iranian corporation, clearing the way for the creation of an Iranian satellite observation system.

According to the signed agreement, Russian companies will help Iran to create its own remote-sensing system which is used for gathering information about the Earth's surface, atmosphere and oceans.

More

Antariksa

Made In Indonesia

Falak dan Antariksa

Beasiswa dan Lowongan Kerja

-::[AIRCRAFT CARRIER INDONESIA]::-